Senin, 04 Juli 2011

Lorong Waktu

Makin lama memang makin males ya buat nulis blog! Tapi gw janji, blog ini ga akan gw telantarkan. Cuma frekuensi ngepost aja yang makin jarang, tapi ga bakal gw tinggal mati. You guys just remember my promise...

Belakangan hape gw suka error kalo ada sms masuk. Maklum, belum jadi pengguna BB... Jadi deh masih berkomunikasi lewat SMS. Memang masih berangan untuk pindah ke BB, biar lebih praktis, doakan saja ya... Anyway, balik ke masalah. Setiap masuk SMS, ga keluar notif, ga bunyi pula. Di kanan atas layar juga ga ada logo suratnya. Alhasil, gw banyak kena omel dari orang-orang yang SMS gw. Toh gw bukanya pun harus dari menu Message, secara manual.


Usut punya usut, ternyata penyebabnya adalah inbox yang memang udah kepenuhan. Kemaren itu udah mencapai angka 4000 SMS. Ya wajar lah ya kalo hape gw mulai ngerongrong... Jadilah misi penyortiran SMS dimulai! Yang penting disimpan, kebanyakan dihapus. Sekedar info, sekarang jumlah SMS di inbox gw tinggal 300an. Bukan berarti yang 3700 gw hapus, tapi banyak juga yang gw sortir ke folder-folder tertentu. Hufftt!!

Sepanjang penyortiran yang panjaaaannng itu, gw jadi ngerasa balik lagi. Balik ke masa lalu. Gw masih inget, saat gw nerima SMS itu, gw lagi ngomongin apa, lagi di mana dan lagi ngapain, dan gimana hubungan gw sama si pengirim pesan. Lebih penting lagi, gw seakan bisa inget perasaan gw saat itu. Ga tergambarkan.

Walaupun ngabisin waktu sekitar dua harian, tapi gw sangat enjoy sama kegiatan ini. Gw seakan menembus lorong waktu, balik lagi ke diri gw yang dulu. Menertawakan kesalahan-kesalahan ngomong yang dulu gw lakukan. Dan juga orang-orang yang dulu deket sama gw. Melalui perjalanan SMS, gw bisa ngeliat bagaimana mereka dulu bisa nyaman dan cerita-cerita sama gw, bisa ketawa-ketawa bareng lewat SMS... Tapi sekarang udah jarang denger kabarnya.

Banyak juga yang sekarang hubungannya sama gw udah ga deket. Entah ada konflik, ada ga enak, atau apalah. Agak sedih juga baca pesan-pesan yang ada, yang seakan berkata, "Dulu kita pernah deket loh! Kita pernah ketawa dan sedih bareng! Kita dulu nyaman! DULU..."

Alhasil, belakangan gw galau abis. Ya bukan galau juga sih, tapi tepatnya jadi lebih banyak diem dan mikir. Betapa seiring waktu berjalan, banyak hal yang bisa berubah. Hubungan yang sekarang baek-baek dan adem ayem aja, di masa yang depan siapa yang tahu. Dari temen deket bisa ga ngomong. Dari gebetan jadi selingkuhan. Dari pacar jadi sahabat. Who knows? :)

Gw pribadi entah kenapa bersyukur banget bisa menjalani momen kayak gini. Seakan jadi refleksi diri gw. Kayak kata pepatah, "Yang abadi hanyalah perubahan." Mungkin gw belom bener-bener sadar arti pepatah ini, tapi yang pasti gw udah liat hasilnya dengan jelas. Semua bisa berubah secara drastis, bahkan ke arah yang ga mungkin kita perkirakan sebelumnya. Semua hubungan dan kerja keras kita untuk membangunnya, bisa hancur dalam sekejap dengan satu kesalahan kecil. Pada akhirnya, memang yang abadi hanya perubahan, bukan relasi atau hubungan...

Kalau ada satu hal yang boleh terus gw tanamin di hati, gw akan milih untuk ga ngelupain semua yang telah terjadi dengan orang-orang di sekeliling gw. Masa-masa indah yang pernah kami lewatin bersama. Betapa hubungan kami harmonis saat itu, walaupun sekarang udah berubah. Karena semua orang ga ada yang sempurna, dan semua bisa melakukan salah. Tapi kita semua masih belajar.

Dan satu lagi.... Hargailah yang kita punya sekarang. Karena kita akan merasakan penyesalan, hanya setelah kehilangan. Penyesalan, memang selalu datang terakhir. Ia selalu terlambat.

4 komentar:

Deq HAMASah mengatakan...

Uho~ Uho~
Sama. Ane juga gitu kok. Dan sekarang ane sadar kalau menjalani hubungan terlalu dekat dengan temen --yang ironisnya kita gak tau apa yg terjadi selanjutnya-- gak boleh terlalu deket, gak boleh terlalu jauh pula. Tapi kadang gimaaaaana gitu kalo gak terlalu deket, serasa gak punya temen ._.

Boy Andri mengatakan...

@Dez HAMASah jadi ironi ya? Tertarik sama "gravitasi" dari si temen, tapi juga takut kehilangan hubungan.
Pilihan apapun yang kita ambil, harus siap dengan konsekuensi dan resikonya.. Yang penting kita milihnya pake hati kita sendiri.. :)

Andry Wiratama mengatakan...

Mirip pengalaman saya ini mas,hal-hal seperti ini ngingetin saya sama mantan saya,memang susah memahami kejadian yg akan terjadi pada hubungan seseorang,nice post mas,btw udah ku bookmark tuh,update terus ya

ardanariswara mengatakan...

benar kata anda. smua pilihan pasti ada konsekuensinya. tp saya rasa mempertahankan hubungan lebih susah dari pada mencari atau menemukan.

Posting Komentar

Jadilah pembaca yang aktif, tinggalkan komentar dan mari berbagi pikiran!